BAGAIMANA ILMU DIANGKAT DAN KEJAHILAN TERSEBAR

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda:

إِنَّ اللَّهَ لَا يَقْبِضُ الْعِلْمَ انْتِزَاعًا يَنْتَزِعُهُ مِنْ الْعِبَادِ وَلَكِنْ يَقْبِضُ الْعِلْمَ بِقَبْضِ الْعُلَمَاءِ حَتَّى إِذَا لَمْ يُبْقِ عَالِمًا اتَّخَذَ النَّاسُ رُءُوسًا جُهَّالًا فَسُئِلُوا فَأَفْتَوْا بِغَيْرِ عِلْمٍ فَضَلُّوا وَأَضَلُّوا

“Sesungguhnya Allah tidaklah mencabut ilmu sekaligus dari hamba-hamba-Nya, akan tetapi Allah mencabut ilmu dengan cara mewafatkan para ulama hingga apabila sudah tidak tersisa ulama maka manusia akan mengangkat pemimpin dari kalangan orang-orang bodoh, ketika mereka ditanya mereka berfatwa tanpa ilmu, mereka sesat dan menyesatkan.” (HR. Bukhari)

SELAMA ini pernahkah kita merenung sudah berapa ulama yang benar-benar memperjuangkan Islam dan ilmu agama dengan sungguh-sungguh telah tiada? Dan sudah berapa banyak yang mampu menjadi pengganti mereka pada saat ini? Bagaimana ilmu agama dan kebenaran dapat terus hidup jika para ulama benar-benar sudah tidak ada, dan jasa besar mereka sudah dilupakan?

Kita sudah tahu bahwasannya ulama adalah pewaris para nabi, namun bagaimana ilmu yang telah diajarkan oleh para nabi tersebut dapat diamalkan, sedangkan umat saat ini sudah jauh dari didikan ulama. Inilah salah satu fenomena yang pernah digambarkan oleh Rasulullah Saw bahwa menjelang hari kiamat ilmu akan lenyap dari muka bumi.

Ibnu Majah meriwayatkan dari Abdullah, Rasulullah Saw bersabda:

“Menjelang kiamat akan ada beberapa masa, di mana ilmu dicabut, lalu diturunkanlah kebodohan, dan terjadi banyak kerusuhan. Adapun kerusuhan itu adalah pembunuhan.”

Ini semua menunjukkan, bahwa suatu saat nanti (mungkin sekarang) ilmu akan dicabut dari umat manusia di akhir zaman, sehingga Al-Quran pun akan lenyap dari mushaf-mushaf dan dari dalam hati manusia. Akhirnya manusia tidak memiliki ilmu, yang ada hanyalah orang-orang yang sudah lanjut usia. Mereka mengeluh dan menyatakan bahwa mereka hanya boleh mengucapkan “La ilaha illallah.” Padahal mereka mengucapkannya hanya sekadar ingin mendekatkan diri kepada Allah Swt. Namun demikian ucapan itu berguna bagi mereka, sekalipun mereka tidak pernah melakukan amal saleh dan tidak memiliki ilmu yang bermanfaat, selain ucapan saja.

Adapun yang dimaksud disini adalah, bahwa ilmu akan dicabut pada akhir zaman dan akan terjadi banyak kebodohan. Selain itu sabda Rasul dalam hadits di atas adalah pemberitahuan tentang bakal diturunkannya kebodohan. Yakni bahwa orang-orang yang hidup di zaman itu akan diilhami kebodohan, yang bererti mereka hanya mementingkan ilmu dunia dan akhirnya mengenepikan ilmu akhirat.

Kemudian mereka akan tetap dalam keadaan seperti itu, bahkan semakin bodoh dan sesat, kerana tidak mengambil peduli dengan ilmu-ilmu agama sampai dengan berakhirnya kehidupan dunia dan kehancuran alam semesta. Sebagaimana yang dinyatakan dalam sebuah hadits, Rasulullah Saw bersabda:

“Tidak akan terjadi kiamat pada seorang pun yang mengucapkan ‘Allah, Allah,’ dan tidak akan terjadi kiamat kecuali atas manusia-manusia yang jahat.”

Oleh itu, tuntutlah ilmu dari para ulama yang masih hidup sementara mereka masih wujud dikalangan kita.

SILA SHARE DAN SEBARKAN

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *